Kisah Imigran Afganistan Cari Suaka, Ditolak Imigrasi hingga Tidur di Tenda Mi Ayam

 

KONTRIBUTOR SEMARANG, NAZAR NURDIN
Kompas.com - 07/11/2017, 14:43 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Tenda biru menjadi peneduh bagi Muhammad Husein (33) dan keluarganya selama tinggal di Kota Semarang, Jawa Tengah.

Selama 9 hari, warga Negara Afghanistan itu menumpang di tenda semi permanen yang saban hari digunakan untuk berjualan mi ayam.  "Saya sudah 9 hari (tinggal) di sini," kata Husein, Selasa (7/11/2017).

Tenda biru berukuran 3x4 meter itu jadi peneduh bagi Husein, istrinya Qudsiah (30) dan tiga anaknya Ali Khisoh (9), Ahmad (7), dan Ilyas (3)

Keluarga kecil itu berniat mencari suaka di Indonesia. Mereka imigrandari Kota Ghazni, Afganistan Timur. Selama di Indonesia, keluarga itu sudah tinggal selama empat bulan di Bogor.

(Baca juga : Jumlah Imigran Asal Libya yang Masuk ke Italia Menurun 70 Persen)

Berbekal tikar, Husein dan keluarganya memutuskan tinggal di Semarang. Tenda itu juga menjadi tempat baginya menghindari teriknya matahari dan hujan yang hampir tiap malam mengguyur Kota Semarang.

Tas besar yang berisi bawaannya ditutup plastik putih, lalu diikat di atas meja berwarna hijau yang ada di tenda tersebut.

Tenda milik Sabar (51) itu pun berdiri seadanya. Di sisi tenda, ada sebuah sungai dengan air kehitaman. Bunyi sirine kereta api juga menggema dari tenda itu.

Di Kota Semarang, Husein sebenarnya ingin tinggal sementara di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) di Jalan Hanoman Raya, Semarang.Tenda biru mi ayam itu persis berada di kantor itu. 

 

Ilustrasi imigran
Ilustrasi imigran(KOMPAS.com/ Kiki Andi Pati)
Husein dan keluarganya tak bisa tinggal lantaran rumah penampungan penuh oleh imigran lain. Meski tak boleh tinggal di Rudenim, Husein tak patah arang. Ia dan keluarganya nekat tinggal sementara di sebuah tenda biru warung mi ayam tersebut.

 Ia mengatakan, kedatangannya ke Indonesia karena situasi Afganistan yang tidak aman. Rumah di kota asalnya hancur akibat korban perang beberapa tahun terakhir.

Pemilik tenda, Sabar (51), membenarkan imigran asal Afghanistan itu menginap di tendanya selama 9 hari. Namun siang tadi, Husein dan keluarganya dipindahkan.

"Tadi dia di sini. Tidur 9 hari di warung ini. Jam setengah 11 dibawa mobil deteksi imigrasi, enggak tahu dipindah kemana," ujar Sabar, saat ditemui Kompas.com, Selasa.

Menurut Sabar, kondisi keluarga imigran yang tinggal di tenda mi ayamnya mengundang keprihatinan warga sekitar. Warga yang kasihan, terutama pada tiga anaknya kerap memberi makan siang dan malam. Orang yang lewat juga kadang memberi makanan atau jajanan.

Menurut Sabar, Husein dan keluarganya menerima sumbangan tersebut. Sebenarnya, Husein membawa bekal uang. Namun jumlahnya terus menipis.

"Dia itu gak bisa komunikasi bahasa Indonesia, malah anaknya yang kecil bisa (Indonesia) sepotong-potong," paparnya. 

Kepala Seksi Keamanan dan Ketertiban Rudenim Semarang, Dwi Alfa Novando menjelaskan, pihak deteksi imigrasi tak dapat berbuat banyak lantaran kondisi penampungan yang sudah penuh. Sejak awal, pihak kantor telah meminta keluarga kecil itu untuk kembali ke Bogor.

"Sudah tiap hari kita datangi, mereka tetap memilih menetap di situ. Padahal kita ingin mereka kembali ke komunitas mereka di Bogor," ujarnya.

Kini Husein dan keluarganya telah diangkut menggunakan mobil oleh petugas Rumah Deteksi Imigrasi. Mereka dikembalikan ke tempat tinggalnya semua di Bogor, Jawa Barat. 

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Rating 0.00 (0 Votes)