Hi, How Can We Help You?
  • Immigration Policy Information that applies during the Covid-19 pandemic here
September 17, 2021

Begini Ketentuan Pemegang eVisa Kadaluarsa yang Diizinkan Masuk Indonesia

Jumat, 17 September 2021 Pukul 18.00 WIB
Reporter: Ajeng Rahma Safitri
Editor: Muhammad Fijar Sulistyo

Seiring dengan pembaruan peraturan keimigrasian melalui Permenkumham No. 34 Tahun 2021, Ditjen Imigrasi melakukan penyesuaian pemberian izin masuk bagi Orang Asing. Aturan teknis keimigrasian mengenai Pemberian Visa dan Izin Tinggal Selama Masa Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional diterbitkan pada Jumat (17/09/2021).

Kepala Sub Bagian Humas Ditjen Imigrasi Achmad Nur Saleh menyebut, dalam data penerbitan eVisa ternyata banyak orang asing yang sudah memperoleh eVisa namun tidak bisa masuk Wilayah Indonesia karena pembatasan masuk bagi orang asing selama masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat. Sehingga banyak eVisa yang kadaluarsa sebelum digunakan masuk Indonesia.

“Orang Asing yang memiliki visa kunjungan atau visa tinggal terbatas yang tanggal penerbitannya dalam periode 22 April 2021 sampai dengan 18 Juli 2021 diizinkan memasuki wilayah Indonesia melalui Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) tertentu. Pemegang visa yang telah kadaluarsa dengan ketentuan tersebut diberikan akses masuk ke Indonesia hingga paling lambat 15 Oktober 2021”, kata Achmad.

Proses reaktivasi eVisa dilakukan dengan memanfaatkan teknologi informasi yang tertanam dalam Sistem Informasi Manajemen Keimigrasian (SIMKIM). Penjamin orang asing tidak perlu lagi memohon evisa baru namun akan otomatis mendapatkan eVisa baru yang dikirim ke email sponsor dan orang asing.

“Jadi nanti kami akan mengirimkan email eVisa yang baru ke email penjamin dan sponsor secara otomatis. Dengan eVisa yang baru tersebut orang asing bisa langsung berangkat dan masuk ke Indonesia”, ujar Achmad.

Adapun Bandar Udara yang ditetapkan sebagai TPI berdasarkan Keputusan Menkumham tanggal 17 September 2021 antara lain:

1. Kualanamu (Medan)
2. Hang Nadim (Batam)
3. Soekarno-Hatta (Tangerang)
4. Halim Perdanakusuma (DKI Jakarta)
5. Juanda (Surabaya)
6. Sam Ratulangi (Manado)
7. I Gusti Ngurah Rai (Denpasar)

Khusus untuk Orang Asing yang datang sebagai Tenaga Kerja Ahli (TKA) diizinkan memasuki wilayah Indonesia melalui Bandar Udara Soekarno-Hatta dan Sam Ratulangi.

Sementara itu, Orang Asing yang masih di luar Indonesia dengan visa terbitan sebelum 22 April 2021 dapat mengajukan permohonan visa baru. Pelayanan visa offshore dibuka kembali dengan pembatasan. Persetujuan visa kunjungan hanya dapat diberikan untuk tujuan pembicaraan bisnis, kepentingan medis serta alasan kemanusiaan.

Kondisi yang termasuk kategori alasan kemanusiaan yakni merawat anggota keluarga inti yang sedang dirawat di rumah sakit serta mengurus keperluan terkait anggota keluarga inti yang baru meninggal dunia.

“Kalau visa tinggal terbatas offshore, yang bisa diajukan itu tujuan kerja (C312), penyatuan keluarga (C317) dan investasi (C313 atau C314). Pengajuan visa dilakukan melalui visa-online.imigrasi.go.id. Khusus TKA, pengajuan visanya melalui tka-online.kemnaker.go.id”, tandas Achmad.

Ia juga menekankan, terdapat syarat tambahan yang wajib dipenuhi pemohon visa dari luar Indonesia. Syarat tambahan meliputi sertifikat vaksinasi Covid-19 dosis lengkap, asuransi kesehatan serta surat pernyataan bersedia mematuhi protokol kesehatan selama berada di Indonesia. Jika WNA tidak memiliki asuransi kesehatan, dapat diganti dengan surat pernyataan bersedia menanggung biaya kesehatan secara mandiri apabila jatuh sakit atau terpapar Covid-19 selama berada di Indonesia.

“Kami juga mengimbau supaya WNA menaati peraturan protokol kesehatan di Indonesia. Jika WNA melanggar protokol kesehatan maka bisa dikenakan sanksi berupa deportasi”, tuturnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these <abbr title="HyperText Markup Language">html</abbr> tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*